Posting Terbaru

Followers

Jumat, 05 November 2010

Pemetaan Bumi Melalui Gelombang Seismik Untuk Mengetahui Kemungkinan


Sebuah tim peneliti telah menghasilkan metode baru menganalisa bagian dalam dari tanaman menggunakan gelombang seismik, dalam pendekatan yang mirip untuk menciptakan seismologi CAT scan. Hal ini dapat membantu melepaskan lebih banyak cahaya pada perilaku gunung berapi, dan pada fenomena yang mendasari gempa bumi.
Geolog sangat gembira tentang sistem baru, karena akhirnya bisa memberikan mereka akses ke bagian mantel planet yang sejauh ini luput dari penelitian menyeluruh.
Para ahli di balik teknologi baru harapan gelombang seismik untuk akhirnya dapat membuat peta lengkap mantel, termasuk pola pergerakan dan perilaku lainnya.
mantel ini dibilang salah satu ciri-ciri yang paling penting Bumi telah. Ini mendasari aktivitas gunung berapi dan generasi tsunami, dan menentukan lokasi benua di permukaan planet setiap saat.
Ini juga memainkan peran penting dalam daur ulang yang mengeras, lapisan hard rock di mana semua benua dan samudra berbohong. mantel juga istirahat selain lempeng tektonik, memaksa mereka untuk berbenturan dengan satu sama lain.
Memahami itu bisa karena itu lebih jauh pengetahuan di semua bidang lain penelitian, yang akan membantu para ilmuwan planet mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana fungsi planet kita.
"Kami berharap untuk membuat peta lalu lintas di mana jalan tol dan persimpangan dari mantel adalah," jelas University of Bristol geofisika dan anggota tim studi Andy Nowacki, dikutip dari LiveScience.
mantel ini sangat aneh karena, meskipun itu terbuat dari batuan padat, itu mengalir di sekitar seperti cairan kental. Panas yang berasal dari inti planet menciptakan arus konveksi, yang terus aduk itu.
Namun pengetahuan mantel terbatas pada daerah atasnya. Studi telah mampu menembus ke lapisan yang terdalam, di mana bertemu dengan inti Bumi.
Mencari tahu bagaimana dua berinteraksi dapat digunakan untuk menentukan lebih detail bagaimana permukaan planet akan berubah selama jutaan tahun.
"Ini tidak akan membantu kami memprediksi gunung berapi di Indonesia, tetapi dalam pengertian yang jauh lebih besar, jika kita memahami aliran panas keluar dari bumi dan struktur mantel dan inti dalam arti lebih lama, kita akan mengerti lempeng tektonik yang lebih baik , "jelas Michael Bergman.
pakar ini didasarkan pada Bard College di Simon's Rock, Massachusetts. Dia tidak terlibat penelitian int eh, tapi menulis komentar bersama dalam edisi terbaru jurnal Nature terhormat.
Dia menjelaskan bahwa interior bumi dapat dianalisis dengan melacak gelombang seismik yang terbentuk ketika serangan gempa besar. Bacaan ini memungkinkan akses ahli untuk kedalaman mencapai inti planet.
Gelombang ini memukul berbagai struktur di dalam mantel, dan mendapatkan tercermin dalam segala arah. jaringan khusus dapat memilih variasi ini, dan peneliti kemudian dapat menentukan struktur dalam planet ini

0 komentar

Loading....

Posting Komentar

Saya sangat mengharapkan komentar dari anda