Posting Terbaru

Followers

Jumat, 05 November 2010

Pola Curah Hujan Global Shift Setelah Letusan Gunung Berapi

Volcanic eruptions can cause a shift in rainfall patterns over much wider areas of Earth than initially thought

letusan gunung berapi terbesar yang terjadi di planet kita yang paling mungkin menyebabkan pergeseran penting untuk muncul dalam pola hujan di seluruh dunia, dalam arti bahwa daerah tertentu mendapat basah kuyup lebih, sedangkan yang lainnya mengalami banjir dan hujan yang berlebihan.
Data baru menunjukkan bahwa fenomena jauh lebih luas daripada pikiran, yang berarti bahwa gangguan pola hujan mempengaruhi daerah lebih banyak di Bumi dari peneliti pertama diperkirakan.
Pekerjaan yang baru dilakukan oleh para peneliti berbasis di Lamont-Doherty Earth Observatory, yang terletak di Columbia University, di Ithaca, New York.
ahli cincin analisis Pohon melihat ada jejak bahwa sekitar 54 letusan besar kiri dalam cincin pohon selama 800 tahun terakhir, dan menetapkan bahwa Asia Tengah biasanya mengering berikut letusan.
Di sisi lain, daerah di Asia Tenggara, seperti misalnya Myanmar, Laos, Thailand, Kamboja dan Vietnam, mendapatkan hujan lebih dari biasanya. Temuan ini adalah kebalikan dari yang dibuat dengan model komputer iklim.
Untuk investigasi baru, peneliti menganalisis pohon dari lebih dari 300 lokasi di benua Asia. Para ahli di Observatorium's Tree Ring Lab dilakukan pekerjaan.
"Gunung berapi dapat menjadi pemain penting dalam iklim dari waktu ke waktu. Kita mungkin berpikir tentang studi Bumi padat dan suasana sebagai dua hal yang berbeda, tapi benar-benar segala sesuatu di sistem ini saling berhubungan, "kata pakar Kevin Anchukaitis.
Ilmuwan berbasis di Universitas Columbia, dan dia juga penulis utama dari sebuah paper penelitian baru merinci temuan. Karya ini dipublikasikan online di jurnal Geophysical Research Letters atas.
Salah satu mekanisme primer di mana gunung berapi berinteraksi dengan, dan perubahan gaya dalam, pola atmosfer adalah melalui partikel yang memancarkan selama letusan.
Jenis partikel dapat memblokir radiasi matahari masuk, membawa tentang pendinginan lingkungan. Ketika terjadi pada skala yang lebih besar, jenis acara ini disebut musim dingin vulkanik.
Beberapa ahli iklim sekarang ingin menggunakan kemampuan ini emisi gunung berapi harus merancang skema geoengineering untuk mengubah atmosfer bumi.
Para peneliti percaya bahwa memompa sejumlah besar partikel sulfat kecil ke udara akan mengurangi jumlah sinar matahari mencapai tanah, sehingga mendorong planet dingin.
Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa beberapa penyelidikan lagi perlu dilakukan terlebih dahulu, untuk memastikan bahwa semua implikasi yang terkait dengan tindakan seperti itu diketahui dan dipahami, dilaporkan Amazing Planet

0 komentar

Loading....

Posting Komentar

Saya sangat mengharapkan komentar dari anda